Duit Raya 2

Hari ini 09 September 09 @ 09-09-09. Ntah apa yang istimewa pun saya tak tahu. Ramai yang terlalu obses terhadap angka. Ada yang kata ada ‘ong’ dan macam-macam lagi tafsiran individu.

Yang lebih obses, ada dikalangan kawan-kawan yang menghitung detik pukul 09 pagi 09 minit dan 09 saat pada hari ini. Kalau ada kawan-kawan boleh jelaskan pada saya apa istimewa angka ini boleh kongsi dengan saya.

Sehingga ada yang bercadang untuk duit raya tahun ini adalah RM 9!

Ntahlah saya pun tak faham.

Duit raya penuh kontroversi. Menjadi amalan masyarakat kita menyumbang duit raya. Ramai yang mempertikaikannya dan ramai yang menyokong.

Duit raya adalah sedekah. Amalan yang sepatutnya dilakukan pada bulan Ramadhan. Pahalanya berlipat kali ganda berbanding dibuat pada bulan Syawal.

Pemberi duit raya harus sedar hakikat itu. Bukan untuk menunjuk-nunjuk. Aku banyak duit!

Lebih ralat lagi bila pemberi duit raya tidak pernah bersedekah pada bulan Ramadhan. Lagi parah, zarat fitrah pun tidak dilakukan! Tetapi kuota untuk duit raya berguni-guni.

Bagi sesetengah orang jugak duit raya juga tak ubah sebagai ‘duit raya rasuah’. Na’uzubillah! Apa tak nnya, duit raya adalah modal untuk mendapat projek.

Kesannya juga terpalit pada kanak-kanak. Tiap2 kali raya, inilah sogokan yang paling baik. Mendidik kanak-kanak mencintai duit dan materialistik.

“Ayah, adik dapat RM10 kat rumah Pak Cik Ahmad, tapi dapat RM 1 je kat rumah Pak Usop!” Cakap si anak.

“Memang Pak Usop tu kedekut, taik idung masin!” Balas si Ayah.

Hemat saya, dalam mendidik kanak-kanak dalam konteks duit raya adalah tanggung jawab semua pihak. Pemberi, ayah ibu, abang, adik, sedara mara harus insaf dan sedar akan tanggungjawab ini.

“Duit ini adik simpan elok2 ya, apa yang penting? Kerjasama..eh tak, SYUKUR!” Seru si pemberi. Adalah lebih wajar.

Kesimpulannya, pandangan saya yang agak serius di atas agar kawan-kawan saya yang dah tua-tua bangka tak payah la duk mintak2 duit raya. Hampa semua dah dapat dah masa kecik dulu. Hahaaaa.

P/s: Ada orang tanya saya.

Yang bertanya : Bro, yang mana lebih baik RON97 ke RON95?

Saya : RONa RONi makaRONi !

Satu Respons to “Duit Raya 2”

  1. Nazif Says:

    “Ayah, adik dapat RM10 kat rumah Pak Cik Ahmad, tapi dapat RM 1 je kat rumah Pak Usop!” Cakap si anak.

    “Memang Pak Usop tu kedekut, taik idung masin!” Balas si Ayah.

    Kesian si anak. Ayahnya begitu. Insaflah wahai ayah

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: